I.B.U.

Ibu

I.B.U.

Panggilan sederhana bagi anak semua usia.

Hari ke hari pun aku semakin mencintainya.

Pun di saat ia sekarang jauh dariku,,,tempat terjauh selama ini yang memisahkan kita.

I.B.U.

Hampir semua orang akan sepakat dengan kehebatan seseorang dengan panggilan ibu. Aku akan bercerita tentang kehebatan seorang ibu dari sisi yang sangat sederhana, sisi yang mungkin tidak akan pernah kita lirik sebelumnya. Sisi yang mungkin terkadang kita remehkan atau kita sekedar berucap “Ah,,itu kan emang wajar. Kalau jadi Ibu ya begitu..

Sudah ah,sesi mellow-,melownya. Sekarang saya mau cerita dengan gaya bebas aja (pake gaya katak capek soalnya.haha)

Dan benar kata teman,yang akan kutulis dalam waktu dekat adalah pengalamanku menjadi “ibu” selama 40 hari. Padahal nih ye,,,baru aja 5 hari. Hahaha…5 hari aja rasanya udah pengen pensiun ajah. Sumpah,,,capeknya….(ups,,,ini bukan mengeluh lho ya!)

—–000—–

Sebelum subuh bangun (kalo bangun ^^’) trus sholat lail,,klo bangunnya agak pagian,,,masih ada waktu menjelang subuh, tidur lagi (heleh…bukannya tilawah opo hafalan, malah ngglangsur meneh). Alhamdulillah,,subuhnya gak kesiangan. Pas adzan, pas kebangun. Udah gak bias ditawar tuh,,kudu langsung berdiri, soalnya apa? Ingat kerjaan rumah habis ini menggunung. Sholat, usahakan tilawah,,sementara di dapur rebus air, masak nasi. Sampai 05.10 keinget bocah belum pada bangun,padahal acara nyiapin sarapan dah harus dimulai. Alhasil,,teriak-teriak dari dapur : “Iqbal….Ava….bangun..!!!! Subuh……….mandi….belajar dulu, ada ulangan,sekolah… !!!”

Mending si Iqbal kalo ditimpuk dikit langsung bangun,,nah,,,si bontot nih,,,alamaakkk……Kadang kelupaan sampe…

Jam 05.45

Tak lupa,,cucian yang menumpuk setiap pagi diserahkan kepada yang berwajib: mesin cuci. Sementara si mesin cuci giling-giling, masaknya diterusin. Alhamdulillah ada si mesin cuci, gak ngebayangin dah, kalau tak ada dia. Harus kucek-kucek, mana tangan lecet, becek, gak ada ojek,,,,dan pastinya,,malam hari baru bias kucek2 ria.

Belum tampak batang hidung si bontot di dapur,,alias si anak masih membuat pulau2 iler di kasur. Sambil ninggal gorengan atawa tumisan di dapur, berlari ke kamar,,bangunin. Pertama dengan lemah lembut..sampai akhirnya,,,,KDRT pun terjadi. Mulai dari ithik2..sampai njiwit2….Gak mempan juga,,,langsung aja gendong bawa ke kamar mandi,,raupin,,,(untung tuh anak badannya kecil, cuma 28 kg. hahaha)

—busyet gw habis dianiaya nih anak demi melihat tulisan ini.badanku sakit semua >.<”—

Jam 05.55

Sampai dapur lagi,,,gorengan hamper gosong (rodo lebay sih,,tapi sekali-dua kali emang kejadian). Begitu sarapan beres,,,lagi2 “ngerayu” anak2 buat makan pagi.

Jam 06.15

“Iqbaall,,, motornya dipanasin dulu…” instruksi lain pun muncul. Kali ini, posisinya nungguin ava makan, sembari sarapan juga.

Jam 06.30

Selesai makan,,baru liat betapa kucelnya si bontot karena ternyata belum mandi. Hwadu……sudah jam berapa ini? Dengan panjang lebar kali tinggi,,,ancaman KDRT berhasil membuatnya hengkang ke kamar mandi,,anehnya,,setelah diperhatikan berkali2, tuh anak baru mau masuk ke kamar mandi kalo udah jam 6.45 (kok koyo aku biyen pas isih sekolah yo? (doh) ) Di sisi lain,,si abang sudah teriak2 di garasi, ngancam gak mau anterin kalo kesiangan. Si Bontot pun mandi diselingi instruksi untuk cepat-cepat. Anehnya lagi, suara ceriwis seakan sudah sangat biasa mampir di telinga. Mulutnya tetap saja santai mendendangkan lagu. Dari mulai lagunya ST 12 sampai Kahitna (Yang stress yang ndengerin n ngliatin demi jam hampir pukul tujuh T.T)

Pukul 06.55

Alhamdulillah,,lega,,,anak2 sudah beres,,berarti kerjaan lain tinggal nyapu dari depan mpe belakang, halaman juga agak kotor, piring dan perkakas juga belum dicuci, baju juga belum dijemur. Kok akeh, yo…Tapi,,,,,,,hwalaaa………….aku jaga pagi, belum mandi >.<’’

Gedubrak-gedubrak…..prang…prang…ceklek, pintu rumah dikunci…brrrmmmmmmm…….

Walhasil jam 7.30 sampe bangsal, padahal operan harusnya jam 7 pagi. Untung teman-teman baik hati,,sambil cengar-cengir ala kuda,,,,aku menyalami mereka satu-satu. Fiuh,,,,,! Refresh dulu, mainan belatungnya pasien (hehe)

Pulang Kerja

Namanya juga belajar jadi ibu-ibu aktipis, pulang kerja, kalo gak ke pasien homecare ya syuting dulu. Atau DUGEM rame-rame di kampus. Nyampe rumah jam 16.00, tentunya,,,di kantor tadi sudah mengirim pesan singkat kepada si abang untuk mengawasi si bontot: harus makan, tidur siang, main game dicukupkan 1 jam, dan belajar. Juga tak lupa siang telp si bontot di rumah:

“Sudah makan? Pake apa? Kok sayurnya nggak? Kamu sudah 3 hari gak pake sayur, lho. Ayo makan sayur”

Nyampe Rumah

Sms tigal sms..oh no….kondisi masih pada nge-game, belum tidur siang, belum belajar…Ya sudahlah, nyapu dulu, njemur pakaian dulu dengan sisa matahari yang ada.

Ba’da isya’, setelah buronan untuk ke masjid, inilah saatnya “nyuapin” pertanyaan satu2 ttg pelajaran (Sumpah,,paling males sesi ini. Mending kalo anaknya konsen dan penurut,,lhaa…sini nyerocos, ditinggal aktipitas yang lain. Jawabannya juga keliling-keliling Indonesia. Huhuhu,,,perasaan gw dulu nggak kayak gini cara belajarnya). Dan aktivitas pun berakhir pukul 21.00. Badan serasa remuk redam. Yang ditanya2 sudah teler dari tadi. Pun yang menanya tak kalah kolaps. Teringat kerjaan besok pagi..eehh..kok ada yang ketinggalan?? Perkakas belum dicuci…hwedewwww…..numpuk lagi………..

—–000—–

Teman,,di luar penggalan di atas terlalu lebay ataupun tidak, itulah 2 hari pertama pengalaman jadi “ibu rumah tangga yang aktipis”. Dan pun saya hanya ingin mengambil hikmah dari pengalaman saya, semoga juga bermanfaat untuk teman-teman, terutama bagi yang mau jadi Ibu Rumah Tangga yang Aktipis. Hikmah ini setelah takbandingkan pengalamanku dengan apa yg dilakukan ibuku tiap harinya.

1.   Ibu saya, jam 06.30 sudah bisa cabut dari rumah dengan bekal sholat dhuha 2 rakaat. Tapi “peninggalan” nya emang banyak, sih,,ini dilimpahkan pada siapapun yang di rumah. Inilah manajemen yang bagus. Selain memberdayakan anak, juga menuntut anggota rumah untu terlibat semuanya. Bahkan Bapak pun terbiasa untuk ngliwet—kalau terpaksa—hehe–. Acara nyapu2 halaman juga jadi “tugas” nya beliau. Bagus lainnya,,,menentukan prioritas. Mana yang penting untuk selesai dulu? Sarapan. Yang lain gak selesai mah,kagak masalah,,bias dikejar nanti atau dg pelimpahan tugas.

2.   Hebatnya wanita di sini. Pikirannya bisa bercabang, tidak hanya focus pada satu hal. Pokmen piye carane tidak ada yang terlantar: kerjaan rumah dan kantor.

3.   Oh ibu,,,baru aku tahu, betapa capeknya dirimu bahkan ba’da isya pun langsung menata diri untuk tidur malam. Biasane aku ngece-ngece,,masih sore sudah tepar. Dan kau hanya “nggreyem”: “Kesel banget..” sambil tidur. Tak akui,,,emang cuapek,,,dan harus mengahdapi hal yang sama tiap pagi. TIAP PAGI !!!

4.   Ingin kekuatan untuk pagi  hari? Shalat Lail dan Subuh di masjid……secapek apapun,,paginya tetap bugar dan siap tersenyum,,,sebandel apapun anak yang dihadapi,,Cuma senyum,,aja. Bukannya KDRT  seperti yang kulakukan >.<’’

5.   Sehebat apapun anda sekarang waktu jadi akhwat aktipis,,saya jamin tetap masih kalah dengan Ibu Anda, walaupun Ibu Anda bukanlah seorang aktipis. Ibu yang bukan aktipis tetaplah lebih hebat dari akhwat aktipis. Apalagi ibu-ibu yang aktipis, ya? Jadi salut……. ^^b

6. Aktivitas ini dilakukan oleh ibuku, dan tentunya oleh ibu kita semua setiap pagi selama ini. Usiaku 25 tahun, adekku 4 orang. Bisa kebayang,,,nggak ada habisnya punya anak kecil. HEBAT!

7.   Mari kita teriakkan bersama,,sekencang-kencangnya. Satu…dua,…tiga….

“IBUKU HEBAT…. I LOVE YOU, MOM”

Mari tunjukkan rasa cinta kita dengan bunga dan peluk cium untuknya…………..^^’

Ingin kusunting mawar putih untuk kuberikan kepadanya

Tanda cinta kasihku yang mungkin terbatas, tak seperti miliknya

Ibu………….

Aku menunggumu

Kembali mendekapku dengan senyum dan binary di matamu

Mengantarkanku pada sebuah keprcayaan yang luas akan hakikat tulus ikhlas

Kebumen, 20.20.2010

Menjelang shift jaga malam

Titip rindu buat Bapak dan Ibu

Advertisements

Posted on October 20, 2010, in Obrolan Kecil Sarat Makna and tagged , , , . Bookmark the permalink. 7 Comments.

  1. pertamax mbak,bapak dan ibu emang juara nomor 1

  2. Subhanallah.. Nice Mau 🙂

    Ibu..T.T Semoga Allah selalu menyayangimu..
    Ibu Aini juga gitu.. Beliau selalu bangun lebih pagi, sebelum shubuh.. Care terhadap kebutuhan semua anggota keluarga.. Menyelesaikan semuanya dgn tuntas dan tepat waktu..

    Hehe.. Baru 5 hari ya Mau 🙂 Begitulah.. Yuk2, latihan jadi ibu RT :p *sering ketitipan ponakan juga…

    • yup,,5 hari. tapi cepet, kok Ain berlalunya ^^
      Iya,anehnya dan hebatnya,,semua terpenuhi dan tepat pada waktunya. detil pisan. ckckck……(benar2 baru sadar sekarang) ^^v

  3. ada ya bulan ke duapuluh 😀 hehehe ^^v

    Ga kebayang kiye… sesuk seminggu meneh mung wong loro thok nang omah je…
    dah banyak pesenan dari ibu : besok jangan lupa nyapu depan rumah, dalam rumah dari depan mpe belakang jangan lupa. ada juga pertanyaan : mau dimasakin ato piye… tak jawab *jajan aja bu* hehehe

    Bismillaah….

    • hwaaaa,,,,salah ngetik. maklum wes rodo ra konsen, antara meh ngantor malam karo cepet2 upload ^^v syukron…

      emang pesene okeh tenan, yo. sing sok lali ki jimpitan kudu diisi setiap sore. sudah kuusulkan untuk nyetor jimpitan ke RT sekalian banyak,jd ga usah ngisi2, eh,,usulan ditolah dg alasan biar yg siskamling pada ke rumah, jaga keamanan ^^

      Cuma berdua, udah gedhe2 mah enak aja. Dah ngerti kerjaan. Gak ada tanggungan. Makan juga jajan aja gak masalah. Nek duwe cah cilik, masalah gizi juga penting.Terutama SAYUR! ^^ opomeneh si bontot sethithik kena MSG,,batuknya gak karuan. Banyak kena MSG, semalaman cengip2 ga bisa tidur ^^’

      Jalani dan nikmati…. (aku bisa)

  4. aku melu mbengok yo 😀

    “IBU AKU MENCINTAIMU…………………………”

    subhanallah, betapa banyak ladang amal seorang ibu, benar kalo “surga” di telapak kaki ibu (jd inget obrolan td sore pas jenguk dan ngelatih breast care “ibu” baru di Semar he he)

    semangadh Lin, sampe in teraplikasikan tenanan sesuk yo (sensor-red) ^_^

    • hu um…sengangat buat jadi ibu (loh,,,,,,hahaha)

      aku ra dong kalimat terakhirmu, tur ra sah dijelaske nang kene.wkwkwk ;p

Leave a Reply to febrian Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: